Logis NTB Menduga Aktor Intelektual Kasus BLUD Dilindungi

oleh -962 views
Direktur Logis NTB M Fihiruddin
Direktur Logis NTB M Fihiruddin

LOMBOKSATU.com -Direktur Lombok Global Institute (Logis) NTB M Fihiruddin menduga Kejaksaan Negeri (Kejari) Lombok Tengah ada upaya melindungi aktor intlektual kasus BLUD Praya.

Kepada wartawan, Kamis (21/05/2022), Fihir menduga saat ini Kejari Lombok Tengah masih berupaya mencari celah agar tidak menyeret para aktor intelektual kasus tersebut. Hal itu bisa dilihat dari penangananya yang semakin hari semakin tidak jelas.

Padahal, jika mengacu pada KUHP, seseorang bisa ditetapkan sebagai tersangka setelah memiliki dua alat bukti yang kuat. Sementara dalam kasus BLUD, bukti yang dimiliki Kejari sudah sangat banyak.

Namun faktanya, jangankan menyeret aktor intelektualnya, untuk menetapkan satu tersangka saja Kejari terkesan masih ragu.

“Saya tidak asal ngomong. Kalau memang Kejari tidak berusaha melindungi pejabat tertentu dalam kasus ini, mari kita buktikan bersama sama,” kata Fihir menduga-duga.

Selain itu kata dia, beberapa waktu lalu Kajari Lombok Tengah memastikan akan adanya perkembangan kasus BLUD dalam beberapa hari pasca Idul Fitri. Namun sampai saat ini, kasus tersebut justru semakin tidak jelas.

Untuk itu dalam waktu dekat pihaknya bersama para aktifis lainnya akan kembali menggelar unjukrasa di Kejari Lombok Tengah. Tidak itu saja, pihaknya juga akan melaporkan penanganan kasus ini ke Kejaksaan Agung (Kejagung).

“Kalau diingatkan dengan cara baik baik tetap tidak ditanggapi, kami juga bisa melakukan lompatan yang lebih tinggi,” kata Pihir.

Sementara itu, para petinggi Kejari Lombok Tengah tidak memberikan jawaban. Kasi Pidsus yang awalnya begitu bersemangat melanjutkan penanganan kasus BLUD, kini mulai enggan menjawab pertanyaan wartawan seputar penanganan kasus tersebut. (Dar)

No More Posts Available.

No more pages to load.