Kisah Perjuangan Alumni Universitas Hamzanwadi yang Diundang Kick Andy (Bagian I)

oleh -560 views
Andi F Noya bersama Asri usai wawancara di acara Kick Andy yang akan tayang Ahad 23 Mei 2021

Asri, seorang Alumni STKIP Hamzanwadi (sekarang Universitas Hamzanwadi) tiba-tiba mendapat undang untuk tampil dipanggung nasional (acara Kick Andy — Metro TV. Asri diwawancara Andi F Noya dan akan tayang 23 Mei 2021). Tayangan itu mengangkat kisahnya menjadi guru dan merintis beberapa sekolah di tempat terpencil dengan tema “Asa di Tapal Batas”. Bagaimana kisah perjuangannya? Berikut ulalasannya.

Menjadi guru bukanlah cita-cita Asri yang terlintas sejak kecil, bahkan hingga memasuki semester VI di STKIP Hamzanwadi Selong Kabupaten Lombok Timur Nusa Tenggara Barat. Namun Allah SWT memiliki rencana yang tidak terduga dalam bagi hidupnya sehingga saat ini mendapat suatu kehormatan untuk duduk dan bercerita di depan Andy F Noya dalam acara Kick Andy Talk Show di Metro TV.

“Saat bang Andy bertanya, ‘katanya tidak niat jadi guru, loch kok malah ngeritis sekolah dan berkiprah menjadi seorang guru ?‘, saya-pun menjawab bahwa memang saya tidak pernah bercita-cita menjadi seorang guru namun motivasi menjadi seorang guru itu muncul ketika saya mengikuti mata kuliah Micro Teaching,” ulasnya, Sabtu (08/05/2021).

Saat itu, ia harus gantian tampil menjadi seorang guru di depan dosen pengampu mata kuliah yakni Dr. Badaruddin, M.Pd dan teman-teman sekelasnya. Dengan kostum baju hem, celana jeans dan rambut yang agak urak-urakan ia tampil cukup memukau dengan materi Proklamasi Kemerdekaan Indonesia. “Insyallah bapak dosen saya masih ingat peristiwa itu,” tuturnya.

Usai menyampaikan materi itu, ia pun harus mendapat sanjungan dan keritik pedas dari dosen pengampunya. “Sebenarnya kamu memiliki bakat untuk menjadi seorang guru, namun sayangnya penampilanmu itu lebih cocok jadi Cow Boy. Besok-besok kamu pakai saja topi cow boy dan jangan lupa letakkan pistol di pinggangmu,” kenangnya.

Ia pun merasa campur aduk mendengar komentar itu, ada bangganya namun lebih banyak kecewanya. Tapi itulah kalimat awal yang menjadi motivasi awal Asri untuk serius belajar menjadi seorang guru yang baik dan benar.

“Setelah itu saya agak rajin kuliah dan merubah penampilan menjadi agak rapi. Saya semakin termotivasi mengikuti perkuliahan saat bertemu dengan mata kuliah jurnalistik yang diampu Dr. Habibuddin dan mata kuliah penelitian kualitatif diampu Dr. Jujuk Ferdianto,” kenangnya.

Menurutnya ada tiga dosen yang menjadi motivator Asri rajin kuliah, yang meskipun pada perkembangannya ia lebih condong bercita-cita ingin menjadi peneliti handal seperti Dr. Habibuddin, M.Pd dan Dr. Jujuk Ferdianto, M.Pd dan Dr. Badaruddin, M.Pd.

“Sungguh saya berkeinginan sekali menjadi seorang peneliti arkiologi dan ahirnya saya ikut dalam Club Diskusi Sejarah (Cerdas) yang waktu itu digagas oleh saudara Marsoan, Zidni, Bamabang Sukoco, Andry Hadinata, Imam Mujahidin, dan Insan Karisma”.

Lewat Cerdas itu ia terus mengasah ilmu kesejarahan, terutama dalam hal penelitian sejarah dan budaya lokal. Dan sejak itulah kebanggaannya terhadap almamater Universitas Hamzanwadi mulai terpupuk dan ahirnya tumbuh subur hingga saat ini.

>>>Baca: Sambungan Bagian II

No More Posts Available.

No more pages to load.